Publikamalut.com
Beranda Headline Ada 13 Bencana Alam Sering Terjadi Wilayah Maluku Utara

Ada 13 Bencana Alam Sering Terjadi Wilayah Maluku Utara

Akses jalan putus di Kecamatan Weda Timur Kabupaten Halmahera Tengah akibat longsor (dok:Mail)

PUBLIKA-Ternate, Staf ahli bidang ekonomi, keuangan dan pembangunan, Ir. Muliyadi Wowor mengungkapkan Maluku Utara adalah salah satu provinsi di Indonesia yang termasuk dalam bagian Ring of Fire atau zona bencana apabila sampai terjadi.

Bencana tersebut dapat menimbulkan kerugian baik harta benda maupun jiwa, serta menyebabkan kerusakan infrastruktur, fasilitas umum, serta berdampak pada pemerintahan dan ekonomi dapat berjalan tidak normal.

“Dari hasil identifikasi kajian risiko bencana, terdapat 13 jenis bencana yang mengancam masyarakat di wilayah Provinsi Maluku Utara, diantaranya bencana Hidrometeorologi (Banjir, Angin Puting Beliung, Gelombang Pasang dan Abrasi) dan Bencana Geologi (Gempa Bumi, Erupsi Gunung Api) juga kerap terjadi dan bahkan menjadi langganan di beberapa daerah di Maluku Utara,” Hal ini disampaikan Mulyadi saat membuka bimtek penyusuan rencana rehabilitasi dan rekonstruksi pasca benca, yang dilaksankan oleh badan penanggulangan bencana daerah Provinsi Maluku Utara, bertempat di Hotel Jati, Senin (28/8/23)

BACA JUGA: 

Puskesmas dan 386 rumah di Kabupaten Halmahera Tengah terendam banjir

Ini Daerah di Maluku Utara Harga Pangan Termurah 

Mulyadi mengatakan Kondisi tersebut membutuhkan kemampuan berbagai komponen yang ada di Wilayah Maluku Utara untuk menyikapi tantangan risiko bencana yang ada. Diperlukan upaya mitigasi, kesiapsiagaan dan mekanisme tanggap darurat yang komprehensif, terukur dan teruji sehingga dapat menumbuhkan kesiapan serta ketangguhan dalam menghadapi bencana.

“Salah satu yang tidak kalah penting yang harus diperhatikan juga adalah bagaimana upaya untuk memulihkan kembali segala sektor yang terdampak akibat dari bencana sehingga dapat menjadi normal kembali yaitu Upaya Rehabilitasi Dan Rekonstruksi Pasca Bencana,”katanya

Menurtnya, Penyelenggaraan Rehabilitasi Dan Rekonstruksi Pasca Bencana merupakan upaya yang dilakukan dalam rangka penanggulangan bencana untuk membangun kembali yang lebih baik, aman dan berkelanjutan.

“Agar rehabilitasi dan rekonstruksi dapat terwujud dan terukur, tahapan pemulihan pasca bencana harus diawali dengan Rencana Rehabilitasi Dan Rekostruksi Pasca Bencana,”pintanya

Untuk dapat menyusun rencana rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana yang baik, diperlukan Sumber Daya Manusia yang kompeten yang mampu melakukan pengkajian kebutuhan pasca bencana secara cepat, tepat dan terpadu sehingga dapat menjadi rencana yang komprehensif dan berintegrasi.

BACA JUGA:

Gubernur AGK :Investor Bakal Bangun Jembatan Temadore dan Bandara Loleo

“Mari kita saling berintegrasi dan dapat mewujudakan ketangguhan bencana untuk Maluku Utara di masa yang akan datang, dengan prinsip membangun kembali yang lebih baik, aman dan berkelanjutan build back better, safer, and sustainable,”kata Mulyadi diakhir sambutanya.(red)

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *