Publikamalut.com
Beranda Daerah Pemprov Akan Evaluasi Perusda Kie Raha Mandiri

Pemprov Akan Evaluasi Perusda Kie Raha Mandiri

Wakil Gubernur Malut M Ali Yasin saat menyampaikan jawaban atas pandangan fraksi terhadap Ranperda menggunakan APBD 2020 dalam rapat paripurna DPRD Malut (dok : Subang Humas Deprov Malut)

PUBLIKA-SOFIFI, Pemerintah Provinsi Maluku Utara akan melakukan evaluasi terhadap perusahaan daerah (Perusda) Kie Raha Mandiri milik Pemprov Malut, setelah mendapat sorotan dari Fraksi Golongan Karya (Golkar) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Malut dengan meminta agar perusahaan daerah (Perusda) Kie Raha Mandiri  dibubarkan lantaran merugikan daerah.

Wakil Gubernur Maluku Utara M Ali Yasin saat menyampaikan jawaban dihadapan anggota DPRD Malut terkait dengan Perusda Kie Raha Mandiri yang dituding tidak berkontribusi ke daerah dan merugikan daerah, sehingga akan dievaluasi berdasarkan ketentuan yang berlaku. “Kami akan melakukan evaluasi terhadap kelayakan operasional PD Kie Raha Mandiri sesuai dengan peraturan yang berlaku,”singkat Wagub.

Sebelumnya Juru Bicara Fraksi Partai Golkar Deprov Malut Maria Silvi Deyabora Tongo Tongo mengatakan pendirian Perusahaan Daerah Kie Raha Mandiri   berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Maluku Utara Nomor 13 Tahun 2004 sebagai badan usaha milik daerah. Persentase kepemilikin Pemerintah Provinsi maluku Utara atas PD Kie Raha Mandiri adalah100 persen.

Lanjut dia, jumlah modal disetor Pemerintah Provinsi Maluku Utara sampai dengan 31 Desember 2020 sebesar Rp10.500.000.000,00 terdiri dari setoran awal pada Tahun 2015 sebesar Rp8.500.000.000,00 dan setoran kedua Tahun 2017 sebesar Rp2.000.000.000,00. “Perusda  Kie Raha Mandiri dari Tahun Buku 2015 sampai dengan tahun. 2020 sebesar Rp 10.516.306.914,00,”bebernya.

Politisi perempuan partai Golkar itu menyebutkan total kerugian sampai dengan tahun 2020 sebesar Rp 10.516.306.914,00 Jika dibandingkan dengan total penyertaan modal sebesar Rp 10.500.000,00 Maka PD  Kie Raha Mandiri seharusnya dilikuidasi atau dipailitkan karena tidak produktif dan tidak profitable.

“Atas permasalahan tersebut Fraksi Golkar memandang perlu pemerintah Provinsi Maluku Utara melakukan analisis kelayakan operasional PD Kie Raha Mandiri untuk dipailitkan karena tidak dapat memberikan kontribusi terhadap Pendapatan Asli Daerah dan tidak pemerintah provinsi kehilangan nilai investasi daerah,”desaknya.(*)

 

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *